Ragunan, di mana kita tinggal sehari-hari

Pusat Informasi dan Penyaluran Aspirasi Warga Ragunan

Ragunan dan HUT Jakarta

3 Komentar

Jakarta ber-ulang tahun yang ke-481!

Sudah tua ya ternyata ibukota negara Indonesia ini. Kalau lah satu generasi meliputi 60 tahun, maka sudah ada 8 (+2) generasi yang tinggal dan mewarnai tanah Betawi ini sejak 1527.

Trus, hubungan Ragunan sama HUT Jakarta apa?

Setidaknya ada 2 versi asal-usul Ragunan. Berikut saya cuplik secara lengkap dari 2 sumber berbeda :

Versi I :

Jejak Pangeran Wiraguna

alwi.gifRagunan merupakan sebuah kelurahan di Kecamatan Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Kelurahan itu mulai dikenal dan banyak didatangi masyarakat sejak gubernur DKI Ali Sadikin, pada awal 1970-an, membangun kebun binatang di sana — menggantikan kebun binatang Cikini yang dijadikan pusat kesenian Taman Ismail Marzuki (TIM).

Sebelum ada taman margasatwa, penduduk Ragunan masih jarang. Belum terdapat jalan raya yang kini dapat ditempuh dari berbagai jurusan, termasuk busway. Kini, Taman Margasatwa Ragunan termasuk salah satu tempat rekreasi yang banyak dikunjungi warga Jakarta dan sekitarnya.
Tapi, banyak yang tidak tahu asal muasal nama Ragunan.Untuk mengetahuinya, kita harus kembali ke abad 17. Seorang Belanda bernama Hendrik Lucaasz Cardeel, oleh Sultan Banten Abunasar Abdul Qohar yang disebut Sultan Haji — putra Sultan Ageng Tirtayasa — diberi gelar Pangeran Wiraguna.

Pada tahun 1675 terbetik berita, bahwa sebagian dari Keraton Surasowan Banten, tempat bertakhta Sultan Ageng Tirtayasa, terbakar. Dua bulan kemudian, datanglah Hendrik Lucaasz Cardeel, seorang juru bangun, yang mengaku melarikan diri dari Batavia. Kepada Sultan, selain menyatakan
kesiapannya untuk membangun kembali keraton yang terbakar itu, ia juga menyatakan keinginannya untuk memeluk Islam.

Kedatangan Cardeel disambut hangat oleh Sultan Ageng Tirtayasa yang tengah membutuhkan ahli bangunan berpengalaman. Dia ditugasi untuk membangun Istana Surasowan, termasuk bendungan dan istana peristirahatan di sebelah hulu CiBanten, yang kemudian dikenal dengan sebutan bendungan dan Istana Tirtayasa.

Dalam situasi demikian, terjadi kemelut di Kesultanan Banten.Sultan Haji mendesak ayahnya agar ia segera dinobatkan menjadi sultan. Akhirnya, terjadilah perang antara ayah dan anak — yang cukup menodai sejarah kesultanan Banten. Dalam keadaan terdesak, Sultan Haji mengirim utusan ke Batavia. Apalagi kalau bukan meminta bantuan kompeni.Tentu saja pihak kompeni menjadi sangat gembira menerima permintaan tersebut. Adapun yang diutus ke Batavia tidak lain Pangeran Wiraguna alias Cardeel. Atas jasa-jasanya itulah,Cardeel mendapat dapat gelar Pangeran Wiraguna.
.. .. ..
Pada 1689, Cardeel pamit pada sultan dengan alasan pulang ke Belanda. Tetapi, ia menetap di Batavia dan kembali memeluk Kristen. Tanahnya yang sangat luas kini bernama Ragunan— dari kata Wiraguna. Menurut penulis sejarah Batavia,de Haan (1911), Cardeel dimakamkan di Ragunan dan makamnya oleh sementara orang dikeramatkan. Namun, penulis tidak berhasil menemukan makam itu. Bahkan, penduduk asli Ragunan, termasuk para orang tua, tidak mengenal sejarah kampung mereka.

Di Kesultanan Banten, dengan pemerintahan Islamnya,orang-orang asing memiliki dua pilihan terbuka: mereka tetap seperti adanya dan menjalankan bisnis dari luar dinding keraton,atau mereka melakukan konversi agama menjadi seorang Muslim. Dengan menjadi Muslim orang asing diizinkan untuk membuat kontrak, memperoleh hak berdagang, dan memperoleh pekerjaan bergengsi.
Konversi itu ditandai dengan khitanan, mengganti nama dan gelar resmi serta poligami.

Karenanya, Cardeel mendapatkan gelar Pangeran Wiraguna — ahli bagian kerajaan, ahli konstruksi terkemuka dengan status Muslim, dan menjadi suami seorang pribumi ningrat. Seperti halnya Untung Surapati,Wiraguna membawa pengetahuan tentang teknologi Barat dan ajaran Islam untuk mengabdi kepada Sultan. Meski, akhirnya dia kembali ke agama semula.
.. .. ..
Pria Eropa memasukkan dirinya ke dalam sejarah Indonesia, ketika mereka menemukan majikan Indonesia yang mau membayar keahliannya sebagai pelatih, peniup terompet, penembak meriam dan para juru tulis. Mereka pun membangun keluarga dengan menikahi perempuan lokal.Khusus mengenai Pangeran Wiraguna, pada tahun 1689, Dewan Hindia dan Gubernur Jenderal Camphuys menetapkan
kembali dirinya sebagai orang Belanda yang beragama Kristen.

Namanya muncul pada 1695 sebagai seorang asisten pribadi residen Batavia, seorang tuan tanah dan operator mesin potong dengan kontrak harus menyuplai kayu pada VOC.Pada tahun itu juga Cardeel melepaskan diri dari pernikahannya dengan Nila Wati yang telah dijalaninya selama enam
tahun. Karena — menurut versi Belanda — istrinya itu berselingkuh dengan seorang pria Sunda. Kemudian Cardeel alias Pangeran Wiraguna menikah lagi dan kali ini dengan upacara Kristen. Sedangkan ketika mengawini Nila Wati, gadis Banten,melalui akad nikah secara Islam.
.. .. ..
Hal yang sama juga dilakukan oleh seorang orientalis Belanda,Snouck Horgronye, yang sampai kini masih banyak dibicarakan. Snouck yang ditugasi pemerintah kolonial untuk meredam kebangkitan Islam pada abad ked-19, juga melakukan tugasnya dengan memakai kedok. Dengan masuk agama Islam Snouck berhasil pergi ke Tanah Suci dan mengibuli ulama-ulama Betawi.

Dalam menghadapi Islam, menurut orientalis Belanda ini, harus dipisahkan Islam sebagai agama dan politik. Terhadap masalah agama, pemerintah kolonial disarankan untuk bersikap netral. Sedangkan terhadap politik dijaga benar datangnya pengaruh dari luar semacam Pan Islam. Apalagi, sebelumnya, pemerintah Hindia Belanda menghadapi perlawanan oleh kelompok-kelompok Islam seperti dalam Perang Paderi (1821-1827),Perang Diponegoro (1825-1830), dan Perang Aceh (1873-1903).

Bagi Snouck dan pemerintah Belanda musuh kolonialisme bukanlah Islam sebagai agama, melainkan Islam sebagai doktrin politik. Apalagi pada masa itu orang Islam di negeri ini memandang agamanya sebagai titik identitas yang melambangkan perlawanan terhadap pemerintah Kristen dan orang asing.

Sumber : http://alwishahab.wordpress.com/2008/01/28/jejak-pangeran-wiraguna

dan Versi II :

Asal Usul Nama Ragunan Jakarta

Berasalkan dari nama Tumenggung Wira Guna yg makamnya terdapat di perempatan republika, mampang, kemang dan pejaten..di dekat sungai kecil dan jembatan.

Tokoh dalam cerita legenda Rara Mendut-Pranacitra. Ringkasan ceritanya sebagai berikut.

Didaerah Kadipaten Pati tinggal seorang gadis desa cantik jelita bernama Mendut. Ketika wilayah Pati dikuasai Mataram, banyak harta kekayaan diangkut ke Mataram. Gadis Mendut atau yang kemudian disebut Rara Mendut pun menjadi boyongan Tumenggung Wiraguna, Senapati Mataram. Tumenggung Wiraguna jatuh cinta pada Rara Mendut. Ia berusaha untuk mempersuntungnya. Rara Mendut tidak menanggapinya dengan alasan :

(1). Tumenggung Wiraguna adalah Senapati Praja yang dengan sendirnya menjadi pengayom semua rakyat, dan (2). Rara Mendut talah mempunyai pilihan seorang pemuda desa yang sangat tampan, Pranacita. Hubungan asmara Rara Mendut dengan Pranacita menjadikan Wiraguna sangat bernafsu bercampur malu. Berbagai upaya keji untuk memisahkan hubungan keduanya. Wiraguna membuat rekayasa keji untuk menghabisi nyawa Pranacita. Rencana keji itu terlaksana. Jenazah Pranacita dikebumikan di tempat terpencil di hutan Ceporan, Desa Gandhu, lebih kurang 9 Km sebelah timur Yogyakarta.

Setelah Pranacita meninggal ternyata Wiraguna pun tidak berhasil memaksakan keinginannya untuk mempersunting Rara Mendut. Tumenggung Wiraguna semakin mendesak. Rara Mendut tetap tidak mau melayaninya. Akhirnya ia melarikan diri ke pemakaman Pranacita dan bunuh diri disamping pusara kekasihnya, Pranacita. Jenazah Rara Mendut dikebumikan menjadi satu liang lahat dengan kekasihnya. Makam Rara Mendut – Pranacita yang legendaris itu di Gandhu ini sekarang sering dipakai sebagai tempat ziarah bagi muda – mudi, dewasa, dan para pedagang.

Pd thn 1677, Raja Mataram mengirim apsukan ke batavia utk menaklukan VOC. panglima perang nya pun dikerahkan yg bernama Tumenggung Wira Guna. nah kemudia tumenggung ini mengalami kekalahan sewaktu membawa ratusan prajurit ke wilayah dekat pasar minggu…lalu beliaupun terbunuh dan dimakamkan di situ..maka dibuatlah nama ragunan dari nama WiraGuna. Sumber : Kaskus

Sumber : http://supermilan.wordpress.com/category/asal-usul-sejarah

Nah, setelah membaca 2 versi asal-usul Ragunan di atas, dari versi I Ragunan muncul tahun 1689 (ketika Batavia berumur 162 tahun) sedangkan versi II tahun 1677 (Batavia berumur 150 tahun). Saat itulah generasi ke-2 atau ke-3, yang notabene masih dijajah oleh Belanda (150-162 tahun), tinggal dan mewarnai Jakarta tempo dulu. Menarik bukan?

Penulis: humas4ragunan

Saya adalah seorang warga tidak tetap yang tinggal di Ragunan sejak akhir 2001. Awalnya saya mengontrak sebuah rumah petak bersama teman2 (laki2), kemudian pindah ke kontrakan lain bersama istri, kemudian ber-kali2 pindah ke kontrakan yang lain bersama istri dan dua oang anak. Ragunan, tempat saya memulai kehidupan di tengah2 masyarakat.

3 thoughts on “Ragunan dan HUT Jakarta

  1. baru tau gw ceritanya… padahal rumah gw deket bgt ma makam pangeran wiraguna itu masih satu kampung.. tepatnya pekayon I ragunan..

  2. dimana sih lokasi makamnya ??? pekayon I ???

  3. beliau islam apa bukan tuh..????????????????????????????/
    so’al nye ada unsur belanda juga..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s